Tuesday, 20 December 2011

kita yang lalai

kadang kadang kita berjalan tanpa henti kerana mengejar sesuatu yang kita harapkan.. tapi kita tak sedar pun semasa kita mengejar sesuatu itu kita telah terlepas sesuatu yang bermakna yang kita di kaburkan oleh nafsu kita sendiri..
pernah tak kita terfikir mengejar semua yang bukan milik kita itu tidak bermakna pada diri kita dan itu semua tak mungkin kita kecapi biarpun ada yang tewas kerana apa yang kita kejar itu
mungkin akan mengejar si tewas itu...
cuba kita bayangkan 1 hari nanti kita akan berjalan keseorangan tanpa tiada sesiapa pon di sisi dan kita hanya kesunyian,kosong dan hampa...
kita tak akan berjaya mengecapi sesuatu dengan hanya kata an kita juga tak akan mampu mengecapinya walaupun kita menyerahkan segalanya jika ia bukan milik kita,
jangan tarik rambut di dalam tepung jika kita tidak bersedia dan jgn kita mengubah kayu menjadi besi..
tunduk dan berlalu pergi adalah 1 cara kita lelepaskan sesuatu,
pasrah kepadanya dengan rela hati supaya sesuatu itu dimiliki oleh orang yang sepatutnya bukan pada orang yang hadir untuk melihat dan berlalu pergi bila sampai masanya...
semua akan jatuh dan mungkin akan tersungkur,
kadang kadang luka di lutut itu membawakan seribu bahasa dan cara,
kita tidak sedar luka itu memberi kita peluang supaya belajar untuk menghargai bukan mendendami...
sayang itu hadir jika kita tahu ada puncanya,sayang akan pergi jika kita tahu ade kesilapannya...
susah untuk berdiri jika hanya memiliki 1 kaki dan 1 tongkat...
segalanya yang datang hanya untuk menguji dan memperingati...
kita hanya untuk-Nya..